Tugas Ke Bandung PP

Posted on

Tugas Ke Bandung

Hari jumat kemarin adalah hari lelah buat gw selama kerja di Jotun Indonesia, ketika jam-jam kerja gw lagi lenggang tiba-tiba gw ditelp sama bos gw untuk segera ke bandung buat benerin mesin. Alamak, ini jam sudah jam berapa?. Gw liat jam dikomputer gw ternyata waktu sudah menunjukkan pukul setengah dua belas, gw piker bakal telat sholat jumat kalau maksain jalan sekarang. Gw gak sendirian, gw ditugaskan sama ian salah satu karyawan yang berperan penting dalam kelangsungan umur mesin Jotun. Gw bilang sama ian untuk menunda perjalanan kira-kira pukul satu siang gw baru bisa jalan. Alasannya gw pengen solat jumat dulu plus makan siang. Ian kasih tips ke gw buat sholat jumat di mobil aja, tapi mustahil karena mobil kantor bermerk Suzuki katana hanya bisa buat gw bergerak beberapa centi saja bila sudah berada didalam. Kabinnya yang sempit sering membuat gw susah kentut, mau benerin kancut saja gw mesti turun dulu dari mobil itu. Jam dua belas bareng pak Arief dan Dwi gw berangkat sholat jumat, pertama mau solat di masjid depan AHM tapi terlanjur rebut sama satpam sana akibat perparkiran dan akhirnya sholat di Kayaba dan ketemu sama Dicky yang kerja di dekat kantor gw juga.

Berhubung gw jalan sama bos IT maka gw dapet kesempatan makan enak di makro, food court gitu. Langsung saja ya bro… Jam dua gw berangkat ke Bandung dengan mobil Katana dan ada tambahan penumpang yaitu mas edo, tak lain dan tak salah dia adalah om nya ian. Kita langsung cabut dari kantor menuju bandung. Mobil yang kami tunggangi memang bukan untuk jalanan menanjak, walaupun lewat tol cipularang tetap saja itu mobil ngeden gak kuat nanjak sedikit saja, gw berdoa dalam hati agar ni mobil kagak meledak dan memobil hanguskan kita. Ian yang konon matanya agak bermasalah sangat berhati-hati membawa mobil, walaupun jalannya rata dan beton tapi terasa jalannya jelek, oblak-oblak karena kata ian per mobilnya udah jelek dan hamper lepas, gilaaaa…. Gw belum nikah nih…. Sampai juga akhirnya gw dibandung, entah kenapa gw kurang merasa wah aja pas kemari beda waktu gw kebandung bawa motor bareng genta atau bro dari HMPC Bekasi. Mungkin karena gak terasa dua jam perjalanan dari bekasi kita udah di bandung.

Suasananya memang lagi padat banget, gw keluar dari tol Pasteur saja sudah macetnya bukan main, hari kerja memang buat suasanan agak panas. Kita langsung menuju took yang bermasalah, sesuai laporan took tersebut berada di jalan suniaraja tapi sayangnya kita merasa kesulitan untuk menuju took tersebut akrena jalur yang kita lalui forboden terus sehingga harus mencari jalur lain untuk menuju kesana dan alhasil kita nyasar. Beruntung bro Fendi berada di bandung sehingga bisa mengantarkan kami menuju took tersebut, gak perlu gw jelasin siapa itu fendi karena memang tidak perlu. Setelah sampai ditoko tersebut, gw dan ian langsung bergegas membetulkan masalah yang sedang dihadapi walau nyang punya toko kesel dan menyindir kami terus. Emangnya enak apa jalan ke bandung dengan jiwa raga yang was-was. Setelah selesai kami pun bersiap buat balik kejakarta berhubung waktu sudah jam tujuh malam, disana gw kecewa, udah haus gak dapet minum dari yang punya toko plus perut agak lapar karena belum makan sore. Untunknya fendi berbaik hati untuk traktir kita makan di warung nasi prasmanan yang konon terkenal murah dan enak, di jalan abc. Disana banyak etnis tioghoa sunda, cantik-cantik banget rupanya kecuali yang cowoknya. Ada yang montok dan ada yang toket nya hamper nongol, gw takut tuh cewek yang toketnya nongol ketika asik mengaduk gulai sapi eh… toketnya jatoh kedalam panci yang mendidih, gak lucu kan kalau ada pelanggan lagi makan gulai sapi tiba-tiba protes digulainya berasa toket dan ada gundukan daging sebesar kepala bayi. Setengah delapan kita cabut menuju Jakarta, berharap tidak hujan karena kalau hujan tamat lah riwayat gw karena ian gak bakal mau nyetir dikala hujan, gw mau aja bawa namun berhubung mobil tersebut agak kurang nyaman buat gw gunakan, maka gw urungkan niat.

Bandung saat ini cerah sehingga ketika kami menuju bekasi tidak satupun tetesan air meludahi mobil katana ini. Sebenarnya gw disuruh nginep sama bos gw dihotel yang bagus banget di bandung tapi gw besok mau kuliah dan gak bisa nginep tiba-tiba lagian laptop gw tinggal di kantor takutnya udah berubah jadi kalkulator kalau gw tinggal semalaman. Ian yang terus komat-kamit mengisi kekosongan waktu merasa was-was lagi karena tiadanya penerangan jalan yang memadai. Gw dengan siaga empat terus menatap tajam rambu-rambu sehingga kecelakaan bisa di minimalisir dan memangnya gw mau apa kecelakaan. Mas edo agak lelah dan tertidur dengan nyenyaknya, gw dengan senang hati menemani ian ngobrol masalah kuntilanak yang suka gelantungan di portal deket tol mm2100. Jam setengah sepuluh kita sampai di kantor, gw takut office udah dikunci, beruntung sang satpam dengan segan masih membukakan pintu kantor dan mungkin akrena melihat tas laptop gw masih nangkring di meja jadinya ia urungkan niat untuk menutup kantor. Gw naik motor pulang kerumah, mata udah 10watt, dengan gilanya gw pullin gas motor gw berharap bisa menghilangkan kantuk, balapan sama vixion dan Yamaha vega r. akhirnya gw bisa menang walau malas juga kebut-kebutan. Diperjalanan gw terus bersyukur bisa pulang masih bernapas dan masih bisa melihat motor gw lagi. Hari ini melelahkan tapi cukup fun karena gw bisa liat bandung. Darah turing gw kembali mendidih, pengen banget turing kesana bareng devika sayang sambil nginep dihotel mewah. Mau ngapain aja dihotel itu terserah gw donk……

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s