Jalan-jalan, Kuliner

Ngebambu di Dusun Bambu Lembang

20170511_114958

Bandung memang menjadi tempat destinasi warga ibukota untuk menghabiskan waktu liburannya disana, tentu ada banyak alasan mengapa memilih kota Bandung sebagai tempat liburan. Sama halnya dengan kantor gw, memilih Bandung sebagai tempat wisata untuk acara rutin tahunan, secara garis besar, Bandung dipilih karena memiliki jarak yang cukup dekat dibandingkan kota wisata lainnya dan memiliki tempat belanja paling banyak khususnya buat para shopaholic. Waktu tempuh perjalanan dari Jakarta ke Bandung biasanya bisa dicapai 2 hingga 3 jam, tergantung dari supir dan juga keadaan jalan juga sih, apalagi tanggal merah biasanya menjadi alasan kenapa bandung macet.

Gw bersama rekan kantor satu departemen, berangkat dari Jakarta Utara menuju Bandung tepat pada pukul 6:00 dan sampai dititik awal bandung kira-kira pukul 10.00wib, itu baru titik awal ban roda bus kami sampai di Bandung. Destinasi sebenarnya adalah menuju Dusun Bambu yang terletak di daerah lembang, agak ke lembang-lembangan tapi gak lembang atas kayaknya tapi gak tahu juga sih, gw tidur pas nyampe sana. Keluar dari parkiran kendaraan, kita disambut sama menara bamboo yang pastinya dibuat dari bamboo bamboo pilihan, bukan yang asal dan bukan bamboo bekas tiang kandang burung tournament kicau. Kesejukan langsung terasa, walau cuaca cerah tapi gak ada perasaan panas, udah hal biasa buat Bandung jika cuacanya sejuk.

Kita sempat jalan-jalan keliling area Dusun Bambu, disini biaya masuknya Cuma 25ribu/orang tapi kita bisa mendapatkan pemandangan ciamik kawasan Bandung atas. Ada perbukitan, taman-taman hias, hutan pohon kayu putih hingga danau yang menjadi tempat istirahat terbaik bagi yang lelah berkeliling di dusun bambu. Ada jembatan terbuat dari besi yang mengajak kita keliling, oh… iya ada rumah kelinci juga lho tapi kayaknya bayar deh masuk sini.

Lanjutkan membaca “Ngebambu di Dusun Bambu Lembang”

Cerita Singkat, Jalan-jalan

Undangan NET 4.0

Seperti biasa, setiap ulang tahun NET dari jamannya ulang tahun ke 2.0 hingga 4.0 selalu mengirimkan undangan ke gw tapi baru yang ultah mereka yangke 4.0 gw baru bisa hadir, alasannya simpel karena ada temennya, uuuuuuuuh… Alhamdulillah dapetnya sekarang dua tiket undangan, biasanya cuma dapat satu. gak kebayang kan kalau lu dateng ke undangan ultah besar secara sendirian, ah biji malesin, pasalnya disana gak banyak yang gw kenal, hmmm… banyak dan hampir semuanya gw gak kenal, gw mah apa atuh, cuma penulis (remahan biskuit regal). Apalagi undangan yang ini gw dapetnya VVIP, sebelumnya cuma dapetin posisi VIP. ya rejeki anak eeeeeeh…. gak soleh-soleh amat gw.

20170521_162903

Tepat pukul 4 sore gw jalan dari Bekasi menuju Sentul, lokasi acara di Sentul International Convention Centre atau disingkat SICC. di mobil bareng Rival yang udah gw jemput didaerah Cempaka Putih, kasian kalau anak orang satu ini gw suruh ke Bekasi naik motor custom, bisa keburu rusak pomade dan sepatu vanz baru yang dibela-belain beli dulu siangnya demi tampil keceh di acara.

Perjalanan cukup lancar, cuma satu jam pas walau kena macet di gerbang tol cibubur. Sampai daerah sentul gw hampir nyasar karena setahu gw SICC deket-deket jungleland tapi ternyata satu area dengan hotel Harris sentul. disana udah disediain lapangan parkir luas yang dibedakan berdasarkan undangannya. kalau VVIP dapetnya gak jauh sama gedung acara, kalau tribun dan lainnya “kata temen gw” jauh parkirannya. Lucunya, gw nemuin banyak banget calo, wuiiiih… ciri khas Indonesia kalau ada acara gede pasti ada calo, kalau gak calo tiket ya calo parkiran. tepat banget gw turun dari mobil, itu 3 orang calo deketin gw, mencoba nawarin undangan gw buat dijual ke dia, oh no no gw gak mau ngecewain pihak net dengan mengambil keuntungan semata.

IMG-20170521-WA0011

Lanjutkan membaca “Undangan NET 4.0”

My Word, Roda Empat

Angkutan Konvensional & Ojek Online

Sebenarnya sih asik-asik aja naik ojek online, justru ngebantu banget gw yang emang paling males nunggu angkutan umum dipinggir jalan dan gw juga gak suka ngedumel dari dalam lubuk hati karena angkotnya ngetem sejam. Naik ojek online itu asik banget, lu mau kemana, cukup maksimal lu berdiri didepan teras bangunan maka si ojek akan datang buat anter kita, kenapa gw bilang maksimal karena si ojek online gak bakalan nyamperin lu ke lantai 5 tempat lu kerja dan Cuma bisa datengin didepan gedung. Praktis dan lebih aman karena lu bisa liat muka drivernya saat pemesanan ojek online, jika mukanya nyeremin macam siluman harimau, buto ijo atau reog ponorogo ya lebih baik cancel aja.

Selama menggunakan ojek online gw gak pernah ada rasa kecewa, lancar jaya, memang kalau dihitung budget lebih agak mahal dibandingkan angkot umum tapi semua kebayar dengan kenyaman yang didapat, eeh… soal nyaman sih kagak juga sih, kalau kebagian naik mio atau beat kagak nyaman, pantat gw sakit karena gw Cuma dapet jok diujung, kaki gw gemeteran kalau jalannya jauh atau lama karena posisi duduk di kedua jenis motor itu mengingatkan gw akan diri ini berak di wc jongkok. Belum pernah dapat pengemudi yang bauk ketek atau bau truk ayam, rata-rata wangi atau malah gak ada baunya, itu lebih baik sih. Gw juga pernah dapat pengemudinya cewek, ibu-ibu dan gw berharap gak akan ketemu pengemudi ojol (ojek online) berjenis kelamin wanita, bikin greget karena bawa motornya hati-hati pakai jantung-jantung, pelan dan gak pas sama kondisi gw yang pengen buru-buru, selain itu gw bakal bingung mau pegangan dimana tangan ini. kalau ojolnya sesame jenis gw gak ragu pegang jaket si abangnya atau kalau takut si abangnya keg e-eran gw pegang, biasanya gw megang handle bar di motornya tapi kejadian waktu itu si mbak-mbak ojol juga gak ada handle bar atau besi pegangan di jok belakang, alhasil gw duduk dengan tangan dilipat kedepan dengan badan tegap mirip magneto lagi terbang.

Gw juga pernah mesen yang taksi onlinenya, taksi yang bentuknya gak ada taksi-taksinya, masih jenis mobil keluarga standar (kalau gak tipe avansa ya mobilio). Naik taksi online apapun vendornya itu mengasyikan, gw gak perlu nungguin berjam-jam di pinggir jalan dengan wajah yang siap terkena paparan debu. Gw cukup nunggu santai nanti dia juga tiba, biasanya telpon kalau kesulitan nemuin sosok kita dimana. Mobilnya wangi dan bersih, selain itu mas-mas nya ramah, belum pernah sih dapet yang nyetirnya mbak-mbak walaupun pengen banget sekali-kali dapet yang nyetirnya  kaya Dian sastro. Untuk tarif gak perlu nawar-nawar, gw naik taksi konvensional gak jarang si supirnya gak pakai argo (kecuali taksi biru yang terkenal itu tapi kalau jarak deket doi nolak kejam) si supir langsung nembak tariff, lalu tawar-tawaran hingga roti tawarnya jamuran alias gak jadi. Kalau taksi online, selama ini harganya sesuai dengan yang nongol di handphone, malah gw lebihin bayarnya buat si driver beli coki-coki.

Lanjutkan membaca “Angkutan Konvensional & Ojek Online”

curhat

Curhat donk Mas : Ingin Bunuh Diri

Gw inget banget waktu malam itu ada seseorang yang add pin bbm gw, setelah gw approve tak lama dia langsung curhat panjang lebar dan tak lupa mengenalkan dirinya namun dengan menggunakan nama samara serta tidak menyebutkan lokasinya dimana. Sejak artikel Bertahan karena hal itu, banyak para ladies yang meminta pin bbm atau wa gw untuk sekedar curhat tapi untuk mala mini curhatnya agak berat karena Nia (nama samara) ingin melakukan percobaan bunuh diri dalam waktu dekat.

Cerita suram Nia bermula dari perceraian ayah ibunya pada tahun 2013 lalu, lalu sang ibu menikah lagi dengan suami baru yang menurut NIa perangainya sudah terlihat bukan orang baik. Nia memiliki adik perempuan yang umurnya Cuma berbeda 3 tahun, Nia berusia 18 tahun sedangkan adiknya 15 tahun. Seiring berjalan, Nia sering dianiaya oleh ayah tirinya itu tanpa sepengetahuan ibunya, untuk melapor ke ibunya pun menurutnya sia-sia karena ibunya sudah termakan cinta oleh suami barunya itu sehingga apapun keluh kesah Nia terhadap ayah tirinya hanya dianggap perusakan nama baik si suami baru ibunya. Kadang-kadang nia diancam akan melukai adiknya jika melaporkan semua perbuatan dia kepada ibunya. Singkat cerita, pada tahun 2015 akhir Nia mengalami pemerkosaan dirumahnya sendiri oleh ayah tirinya, kejadiannya saat ibunya keluar kota untuk bekerja sedangkan dirumah hanya ada Nia, adiknya serta ayah tirinya. Nia tidur dikamar berdua dengan adiknya, lalu nia dipanggil oleh ayah tirinya untuk menemuinya diruang tamu, diruang tamu itulah Nia diperkosa dan akan mengancam membunuh adiknya jika tidak mau melakukan hubungan intim dengan dirinya. Nia yang begitu sayang sama adiknya harus merelakan keperawanannya direnggut ayah tirinya dan kejadian tersebut bisa terjadi seminggu 3 kali disaat ada kesempatan. Nia seperti wanita yang sudah tidak memiliki otak, mau melawan ataupun melapor tidak bisa karena pernah sekali ia menolaknya dan adik perempuan nia secara tiba-tiba dipukul dan ditendang oleh ayah tirinya.

Lanjutkan membaca “Curhat donk Mas : Ingin Bunuh Diri”

Catatan Kecil

Menjadi Anak yang Sukses, Dambaan setiap Orang Tua

Anak yang sukses menjadi cita-cita hampir seluruh orang tua. Masa depan yg cerah dan sukses sebagian besar dipengaruhi oleh didikan orang tua. Dari sekian banyak ulasan, berikut saya rangkum 5 ciri orang tua yang memiliki anak yang sukses:
1. Mempersiapkan dana pendidikan
Kenaikan rata-rata pendidikan di Indonesia berkisar 5% – 7% setiap tahunnya. Untuk menyisiatinya, persiapan dana pendidikan anak sejak dini banyak dilakukan oleh orang tua. Namun belum banyak orang tua mengetahui bagaimana cara menghitungnya. Salah satu cara mudahnya dengan menggunakan aplikasi atau website kalkulator finansial yang dapat anda cari melalui google.

2. Melatih keahlian sosial
Dengan cara berempati, mendengarkan anak dengan seksama, dan sering berinteraksi dengan anak dapat melatih keahlian sosial.

3. Membiasakan anak melakukan pekerjaan rumah
Kebiasaan ini bisa melatih anak untuk berempati, mengenal tanggung jawab dari kecil, dan juga mandiri dalam bekerja. Seorang anak yang dibiasakan membantu pekerjaan rumah rata-rata akan menjadi anak yang mudah bekerjasama dengan rekan kerjanya.

4. Jamin kebahagiannya
Pelajaran di sekolah, PR yang dibawa pulang kerumah, jadwal les yang begitu padat membuat anak mudah stress. Di tengah kesibukan anak, orang tua wajib untuk meluangkan waktunya untuk rekreasi bersama anak. Rekreasi dianggap bukan hanya cara untuk merekatkan hubungan keluarga, tetapi juga ampuh untuk melepas stress sang anak. Untuk liburan yang hemat, Anda dapat cek promo secara rutin, contohnya melalui tautan berikut http://www.bit.ly/gratissetahun

5. Aktivitas luar ruang.
Keseharian anak generasi Alpha & Y adalah bermain games melalui telepon pintar mereka. Melatih anak untuk bermain di luar ruang (outdoor) bisa mengasah interaksi anak dengan orang lain. Manfaat lain yang bisa didapatkan adalah menjaga kesehatan mata anak.

Cerita Singkat

Sunad…

Sunat atau biasa diartikan dengan nama pemenggalan ujung kelamin pria, sudah menjadi kewajiban bagi umat muslim diseluruh dunia, walaupun sebenarnya sunat bukan masalah agama tapi juga soal kesehatan. Banyak dokter kelamin mengatakan jika sunat sangat baik buat kesehatan kelamin sehingga menjadi lebih bersih dan bebas penyakit kelamin seperti herpes, kutilan, raja singa hingga penjahat kelamin. Bagi seorang pria, memutuskan untuk sunat seperti memberikan pilihan apakah lo bakal ikut wajib militer atau enggak dan pilihan itu akan membuat keluarga menjadi bahagia. Dalam berbagai macam adat budaya, ada yang memang sudah disunat sejak baru brojol sehhingga kuncup ujung kelamin pria bernama Tytid akan langsung dipenggal sebelum dia merasakan kepuasan keduniawian, contohnya adalah orang sunda yang biasa menyunat anaknya saat brojol atau saat mereka lengah.

Berbeda dengan gw yang keturunan keluarga Djawa walaupun bokap gw campuran yaitu Ciwa (Cina Jawa), sebagai orang jawa, gw sah sah aja untuk menentukan sendiri kapan gw siap sunat, sehingga lu jangan heran kalau ada beberapa orang jawa yang baru sunat ketika udah ngerti cara bikin anak. Sunat itu gak bisa dipaksa kaya lu mau berak tapi gak pengen, sunat butuh kesiapan mental yang sangat-sangat besar. Gw gak akan mau sunat walaupun bokap gw bakal mengiming-imingkan hadiah wah sekalipun dan gw juga gak akan mau sunat walaupun nyokap gw udah siapin pecut kuda lumping biar gw mau disunat. Konon katanya kalau kita terpaksa gak iklas buat disunat, itu si Tytid gak bakal bisa sembuh atau model sunatannya bakal gak bagus. Gw gak mau donk barang masa depan gw  terlihat gak menarik didepan istri gw nanti, apa jadinya jika barang gw gak berbentuk indah dimata kaum hawa? Harga diri gw sebagai pria terasa di diskon 90%.

Gw sendiri baru mau disunat saat duduk dibangku kelas 5 SD, padahal nyokap gw udah nyuruh gw sunat sejak kelas 3 SD dengan alasan teman-teman gw udah pada disunat padahal temen-temen yang dimaksud nyokap gw juga belum pada disunat, gw bisa tahu bentuk barang mereka belum disunat karena sering ngajak gw kencing bareng. Ya wajar sih namanya juga anak SD, sahabat dimanapun kita berada sampai kencing pun minta ditemenin didalam kamar mandi. Walaupun gw gak ikut ngencing, mau gak mau mata gw dihadapin sama bendi mungil diselangkangan mereka, gak tahu kenapa mata gw gak bisa berpaling. Skip.. skip… nah… pas kelas 5 SD gw menyakinkan diri buat disunat, hal mendasar gw mau untuk disunat Cuma satu, kedewasaan. Gw berpikir kalau gw udah sunat berarti gw udah akil baliq atau dewasa, dari gw duduk kelas 3 SD gw udah punya cita-cita besar yaitu ingin cepat dewasa, dengan dewasa, gw bisa ngelakuin hal apapun yang Cuma bisa dilakukan saat gw dewasa.

Gw masih inget banget, saat itu bokap nyokap lagi diruang tengah nonton tv bareng, sedangkan gw ada di kamar untuk menyiapkan diri memantabkan niat gw buat di sunat. Seketika itu juga gw langsung keluar kamar dan mengatakan kesiapan gw disunat sama bokap, “pah…. Aku mau disunat” bokap nyokap gw langsung menatap gw dengan tatapan tidak percaya, persis seperti  saat gw bilang “pah… aku hamil…”, nyokap gw yang tadinya duduk disofa, beranjak nyamperin gw dan memeluk gw dengan penuh erat “benar itu fik? Kamu mau disunat?, Alhamdulillah ya Allah” dan bokap langsung mewawancarai gw untuk meminta kapan tepatnya gw mau disunat dan mau disunat dimana. Awalnya bokap menawarkan buat disunat saat  libur panjang sekolah tapi gw tolak karena niat gw gak bertahan lama dan bisa saja gw mengurungkan niat Karena terlalu lama, gimana gak lama, gw baru aja naik kelas 5 masa disuruh nunggu 3 bulan lagi buat dapetin libur panjang sekolah.

Lanjutkan membaca “Sunad…”

Cerita Singkat, Love's

Ini Kisah Cinta Gw : Cinta Pertama Yang Sehat

Selayaknya manusia pada umumnya, gw juga pernah menjalankan hubungan percintaan dengan lain jenis yang bernama wanita dan pertama kali rasanya jatuh cinta itu hmmm… aneh-aneh sedap gitu deh. Cinta pertama di istilahkan dengan cinta monyet, cinta yang sebenarnya bukan untuk diseriusin, sebuah fase dimana seorang manusia mengenal rasanya jatuh cinta untuk pertama kali, sebenarnya kalau dinamakan jatuh cinta agak dewasa sih tapi lebih baik cinta monyet merupakan fase dimana seorang manusia mulai tertarik dengan lawan jenisnya.

Cinta pertama gw dimulai dari kelas satu SMP, wah.. dijaman gw itu, kelas Satu SMP udah pacaran rasanya wah banget. Kalau dijaman sekarang anak SD udah mami papih, bahkan udah saling ikat janji layaknya orang pacaran anak kuliahan padahal anak kuliahan aja gak gitu bangetz. Mungkin itu anak SD kebanyakan ngirup lem aibon sama pupuk urea sehingga perkembangan otaknya lebih cepat dewasa. Gw pacaran sama anak kelas 2 SMP, hahaha lebih tua setahun dari gw tapi apa daya, gw gak malu, justru gw bangga bisa jadian sama kakak kelas beda sekolah. Berawal ketemuan di sekolah dasar kami dulu, lalu jadi sering ketemuan dan akhirnya jadian. Jadian kami terbilang unik karena masih menggunakan surat-suratan yang dikirim oleh temen kami, jadilah teman kami seorang kurir surat cinta kami. Pertama kali kirim surat ke gw adalah si cewek dengan isi surat “gw tertarik sama lo” dan seketika gw bingung harus balas apa. Surat dengan kertas berwarna kuning dan berlogo senyum itu sering gw buka tutup lipetannya, tak terasa tangan keringet dingin seperti nahan berak. Gw gak mungkin cerita sama orang tua soal beginian, bisa-bisa gw dilarikan ke pulau nan jauh sama nyokap gw karena merasa anaknya mulai di incar tante-tante.

Sedua hari kemudian gw membalas surat itu, gw sampaikan surat itu ke Niko, cowok gemuk putih yang sering dipanggil anak babi  sama temennya menjadi kurir surat kami. Isi surat balasan yang gw kirim adalah “gw juga tertarik sama lo” secara kalimat gw hanya menambahkan kata ‘juga’ sebagai jawaban atas suratnya. Kata niko, gw harus ketemuan sama dia disebuah taman, akhirnya kita ketemuan dan dari situ kita berkomitmen menjaga hubungan ini. Apa yang harus dilakukan orang pacaran saja gw gak tahu, tiap hari gw bingung bercampur seneng, gw merasa udah dewasa banget tapi tolol, tolol karena gak tahu harus apa. Akhirnya gw mendapatkan petunjuk ‘orang pacaran harus apa?’ lewat film si Doel anak sekolahan, saat itu ada episode si Doel datengin zaenab dan dibilang mandra sebagai pacaran. Oh begitu… jadi orang pacaran itu si cowok harus kerumah si cewek. Faktanya terbalik, si cewek yang sering kerumah gw karena si cewek tahu rumah gw dimana sedangkan gw gak tahu dimana si cewek itu tinggal hahahhaa… gw yang diapelin bro.

Pacaran kami tergolong sehat banget, gak kaya anak-anak baru pacaran yang udah nyoba gandengan tangan sama gimana dapetin ciuman pertama, gw malah baru sampai  kepikiran bagaimana cara nyenengin dia dengan gaya pacaran sehat ini. dinamakan sehat karena kami sering bersepeda bareng walaupun sepeda kami berdua memperlihatkan kasta kami berbeda jauh, sepeda dia Federal mahal, sedangkan sepeda gw wim cycle edisi murah dengan bentuk yang mulai gak karuan tapi itu gak membuat gw malu karena yang malu malah tetangga-tetangga gw yang melihat kami pacaran dengan sepeda. Ada aja ibu-ibu gossip yang nyamperin nyokap gw buat berhati-hati dengan apa yang kami lakukan “bu.. bu topik, ati-ati ah anaknya udah pacaran, nanti bahaya” dengan wolesnya nyokap gw ngebales “ati-ati kenapa bu? Si topik mesum?, lah pacarannya juga bareng sama saya, ngobrol sama saya dan gak aneh-aneh” memang nyokap gw kadang suka nimbrung kalau cewek gw datang kerumah, dia tipe orang yang mau bergaul sama siapapun dan cewek gw welcome kaya keset sehingga gak ada canggung.

Lanjutkan membaca “Ini Kisah Cinta Gw : Cinta Pertama Yang Sehat”