Si Mbah BengBeng

Posted on Updated on

 

Beberapa bulan yang lalu setiap gw pulang dari kantor melewati gerbang ancol timur sekitar pukul 19:00 selalu tampak seorang ibu-ibu yang usianya diatas 70tahun berjualan beng-beng. Tahukan beng beng itu apa? Itu lho wafer coklat dengan caramel yang crispy, cari deh di google apa itu beng beng. Beberapa kali lewat tapi belum pernah lihat ada orang yang membelinya, memang tidak sering banget terlihat beliau menjajakan dagangan. Setiap melihat beliau gw selalu memikirkannya, ini ibu-ibu kenapa jualan beng beng di pinggiran jalan dengan lampu jalan yang tidak terlalu bercahaya, apalagi hanya beralaskan sebuah tikar kecil dan menjajakan puluhan beng beng secara ditumpuk begitu saja.

Daripada gw berlarut-larut dalam penasaran, malam kemarin gw berdoa semoga si ibu-ibu itu ada dan gw bisa beli beng beng nya karena kebetulan gw penggemar salah satu produk dari mayora tersebut. Tepat pukul 19:00 gw pulang dari kantor dan Alhamdulillah ketemua si ibu-ibu tapi menurut gw lebih enak manggilnya si mbah karena sudah tampak raut wajahnya yang sudah penuh pengalaman hidup, rambut putih dan berpakaian biasa saja. Gw langsung memarkirkan motor didekat si mbah berjualan, dengan senyum yang ceria, beliau menyambut gw “monggo mas, beng beng nya” ternyata si mbah ini orang jawa yang memang keliatan orang jawa banget, terlihat dari senyum ramahnya seakan-akan gw pengen lebih banyak ngobrol dengan beliau.

Gw : “ibu…. Jualan apa bu?”

Mbah : “ini mas beng-beng”

Gw : “berapaan toh bu satunya?”

Mbah : “duaribu saja mas”

Gw : “ya wis aku beli 5 boleh ya bu?”

Mbah : “hehehe iya boleh mas”

Lalu si mbah mengambil 5 buah beng-beng dan memasukkannya kedalam plastic hitam sebagai pembungkus jajanan yang gw beli. Beliau bukan pedagang biasa, setelah gw beli dagangannya, beliau langsung mendoakan gw.. “mas,… mudah-mudahan berkah ya mas, rejeki mas tambah lancar, sehat selalu”

Baca entri selengkapnya »

Fleksibilitas Karyawan

Posted on Updated on

Beberapa hari yang lalu sempet baca berita di tv, iya baca, soalnya udah malam jadi gak boleh nyetel volume kenceng-kenceng, lumayan si stasiun tv nya baik hati masih ngasih teks buat dibaca. dalam berita tersebut membahas “Depresi Pegawai” yang secara garis besar mereka stress dikantor dan diluapinnya dirumah. apa sih yang paling buruk dari sifat manusia? salah satunya membawa masalah yang orang rumah tidak mengerti, hal yang paling tidak gw suka ya seperti itu dan menjadi alasan kenapa gw memaksa istri gw untuk resign tidak bekerja dikantor karena selalu membawa masalah kantor ke rumah yang gw sendiri tidak mengerti, sekedar curhat sih oke tapi kalau sampai meluapkannya hingga marah-marah, gw bakal kaya orang bego yang gak salah lalu dimarahi, udah bego eh.. diomelin pula.

Setiap gw berangkat kekantor, gw selalu memperhatikan orang-orang dijalan, entah itu sedang naik motor atau berkendara didalam mobil, bahkan penumpang didalam angkotpun tidak luput dari perhatian gw. Gw mirip penjahat yang lagi nyari mangsa tapi sungguh, gw gak ada niat buat menjadi penjahit. Tidak sedikit pengendara motor yang rasanya lebih menghargai waktu daripada nyawanya, lampu merah diterabas, orang nyebrang gak dipeduliin, kereta mau lewat ya bodo amat sampai beberapa kali gw melihat kecelakaan motor karena kebodohan yang lebih takut telat dibandingkan menjaga dirisendiri dan orang lain. pernah sekali gw diserempet motor, motornya dia yang salah main terobos lampu merah, dia langsung minta maaf dan ngasih alasan “maaf mas saya buru-buru takut telat ke kantor” padahal gw gak ngebuka mulut sama sekali, hanya main mata, ooouh… kamu main mata… main mata… main mata…. kalimat terburu-buru sebenarnya bukan alasan lho, itu suatu pernyataan kalau dia salah, kalau emang terburu-buru kenapa tidak berangkat lebih pagian, “kesiangan mas” ya salah siapa kesiangan, emang handphone atau jam dirumah gak punya alarm? “gak punya istri mas” lah bodo amat, gw punya istri aja tetep paling pagi bangunnya karena memang udah kebiasaan.

Balik lagi ngebahas berita soal depresinya para karyawan ibukota, benang merahnya ada di jam masuk kantor dan beban kerja mereka. dari ratusan perusahaan yang ada dijakarta, rata-rata dan hampir semuanya memiliki jam masuk pada pukul 08:00 dan sisanya ada di pukul 09:00 ini sesuai survey dari beberapa teman yang kerja di Jakarta. Otomatis jam kemacetan ibukota baik dari arah Bekasi atau Tangerang berada pada pukul 07:00-08:00, terbukti dengan penelitian kecil-kecilan gw dimana gw berangkat pukul 07:00 dan pukul 08:00 ternyata lebih cepat berangkat dari rumah pada pukul 08:00 (kurang lebih satu jam sampai kantor) sedangkan ketika gw berangkat pada pukul 07:00 bisa sampai 2 jam sampai kantor, rute kantor gw Bekasi, Cawang, Cemput, Kemayoran, Ancol. Apalagi jam masuk kantor kebanyakan perusahaan di Jakarta, berbarengan dengan jam masuk sekolah, faktanya di ibukota tidak sedikit yang orang tuanya nganterin anaknya sekolah dengan kendaraan dan ada pula yang sekolahnya jauh banget dari rumah hanya mengejar gengsi. Selain faktor jam kerja, ada yang namanya beban kerja, untuk menghemat budget pengeluaran, pihak perusahaan biasanya memberikan pekerjaan diluar yang ada didalam kontrak kerja, misalnya seorang marketing yang harus ada kerjaan lain untuk ngedesain dan melakukan riset padahal kedua pekerjaan tambahan tersebut memiliki bidangnya masing-masing. Bos tetaplah bos yang gak mau tahu, ini banyak bos di Jakarta kaya gini, tahunya cuma hasilnya bagaimana karena atas seorang karyawan juga punya target dari bigboss sedangkan bigboss punya mimpi ngejar target yang dia tanamkan pada dirinya sendiri.

Perusahaan sendiri terkadang lupa bagaimana cara memanusiakan karyawan, mereka lupa siapa yang bekerja dan mereka hanya inget hasil dan target yang sudah tercapai. Agak lucu kalau dengar karyawan sakit-sakitan karena bekerja, aneh ya orang kerja buat sakit bukan buat menyokong kehidupan untuk menjadi lebih layak. gw yakin perusahaan itu mampu untuk memanusiakan karyawan karena ini bukan soal duit, gaji gede kalau pekerjaan gila-gilaan juga bikin gak betah kok. apalagi banyak karyawan yang gajinya gede tapi pekerjaannya slow slow but not sure yang akhirnya dibikin sempurna oleh karyawan lain yang kerjanya luar biasa banyak tapi gajinya luar biasa pas pasan. gw ada pendapat tersendiri untuk mengurangi depresi karyawan, ya minimal mengurangilah karena yang namanya pekerjaan pasti akan ada stressnya dan itu sensasi (tantangan) nya.

img-20150826-wa000

Jam Kerja Fleksibel
Budaya jam kerja fleksibel memang belum banyak diterapkan pada tiap lini perusahaan, salah satunya perusahaan dimana gw bekerja, gw dikasih jam kerja fleksibel, jam berapa aja boleh sampai kantor asal tidak lebih dari jam 10 siang dan hitungannya 8 jam sudah termasuk istirahat. kalau gw sampai kantor jam 9 pagi berarti gw pulang jam 5 sore, kalau gw datang jam 10 siang berarti gw pulang jam 6 sore. kok 8 jam? rata-rata 9 jam lho mas, disinilah gw mulai meneliti jam kerja, ketika kita diberikan jam kerja selama 9 jam, rata-rata banyak jam yang kebuang, dari mulai istirahat yang molor setelah selesai makan siang hingga sholat, mereka ngerokok dan nongkrong hinggga jam istirahatnya menjadi satu jam setengah. Kalau kita padatkan menjadi 8 jam, niscaya kita gak ada banyak waktu buat leha-leha.

Baca entri selengkapnya »

Bogor Yang Macet…

Posted on Updated on

Bogor udah dapat tambahan label selain kota hujan yaitu kota macet, di aplikasi waze menyebutkan bogor sebagai kota yang ngeselin nomor 2 di dunia karena macetnya. wuiiih… serem juga dan ternyata memang bener. Lagi ngomongin kota Bogor yang indah sama temen-temen kantor akhirnya kita mengadakan tour dadakan ke kota Bogor yang dikenal dengan puncaknya. Tujuan utama kita sebenarnya ke Macaroni Panggang atau biasa dikenal dengan MP, salah satu tempat kuliner di bogor yang cukup ngehits sejak 2010. Konon katanya MP menyajikan makanan macaroni panggang yang melegenda sampai-sampai sering dibahas diberbagai macam media tentang makanan ini.

Tepat tanggal 2 Oktober kemarin kita ngebogor bareng, sampai di keluar tol ciawi pukul 09:14 dan itu sudah lumayan agak padat arah puncaknya. berhubung masih agak pagian, si Windi penasaran dengan tempat kuliner bernama Cimory, gw info ke dia kalau di cimori buka cabang baru yang posisinya sebelum puncak atas dan terdapat arus sungainya, alhasil penasaran dia dan ingin menuju kesana. Sesampainya disana, bener-bener aneh lho, baru kali ini gw ketempat makan yang parkirannya penuh dan pihak petugas parkirnya bukan usaha cariin kita lahan parkir tapi langsung aja nyuruh kita keluar padahal di luar ada tempat parkir kosong namun posisi kita agak kurang pas karena lagi sistem buka tutup naik ke puncak, sedangkan parkirannya dijalur bawah puncak. “udah keluar aja mas, parkiran penuh, diatas masih banyak tempat makanan lain” eh… buset, kalau gw jadi pengelola, udah gw pecat itu akang-akangnya. Tempat parkiranya juga aneh, ada tarifnya walau kita gak ada 5 menit didalam area cimori, sistem parkirnya menggunakan komputerisasi seperti secure parking gitu, pas kita keluar area cimori sudah pasti kita ditagih 3000 rupiah. bukan masalah 3ribu peraknya tapi bagaimana sih kita belum parkir sudah disuruh bayar? padahal kalau di mal mal besar sekalipun, hitungan parkir setelah 10 menit masuk kedalam area parkir.

Dengan sedikit kecewa kita keluar dan menuju cimory yang posisinya diatas, kita sebut aja cimory hills karena disana kita bisa melihat bukit hijau, sedangkan yang dibawah merupakan cimory river yang bisa melihat sungai. di Cimory hills penjaga parkirnya sigap banget, langsung ditunjukin lokasi yang sepi, ini patut dicontoh… Cuma yang jelek disini pelayanannya, mungkin kita keliatan muka-muka kurang seger abis begadang apalagi salah satu dari kita keliatan muka gratisan karena kemana-mana bawa air putih sendiri biar gak jajan. Setiap kita manggil pelayannya, selalu aja gak datang walaupun dia sendiri udah mengiyakan akan menuju meja dimana kita tiduran, ada yang sepik-sepik ambil buku catetan tapi malah ngerjain ke tempat lain, sial, kita dicampakan. Gw perhatiin di meja yang lain pelayanannya sangat sigap, mau tahu apa yang membuat mereka sigap? karena di meja tersebut berisikan keluarga bukan anak-anak muda seperti kami yang haus akan jalan-jalan dan gaji besar.

img-20161002-wa0013

Setelah ada pelayan yang sadar, kita memesan twin Sausage, sebuah menu dimana ada sosis kembar panjang (30cm) yang dipanggang dengan teman-temannya bernama kentang wedges serta sayuran lokal. menu yang lumayan bisa buat rame-rame dan bayarnya patungan karena harganya Rp.90.000,- lumayan buat makan sendirian bisa gosong dompet gw. ketidakpuasan kedua terjadi ketika makanan tiba, kita cuma dikasih 2 pisau dan 5 garpu, lalu piringnya? enggak ada. pas temen gw minta piring, jawabnya “maaf mbak, bisa minta ke bagian pelayannya” lah elu itu apaaa massss…… maintenance? IT Staff? manager akunting? buseh lah elu yang naro-naro makanan kita tadi. skip lah, akhirnya kita makan dengan jorok, karena gak dikasih piring, mirip makan nasi rame-rame di daun pisang. soal makananya si enak cuma pelayanannya kurang, gak ada inisiatif, padahal kalau mereka sadar, tamu seperti kita-kita yang suka cobain makanan secara patungan adalah potensi besar, sudah pasti kita cobain makanan buat diomongin bukan sebagai kebutuhan karena lapar….

Baca entri selengkapnya »

Manfaat Nonton Bioksop Sendiri

Posted on Updated on

Rata-rata orang menonton film di bioskop selalu mengajak teman, gebetan, istri, pacar atau minimal ngajak selingkuhan tapi kalau gw sih lebih prefer nonton sendiri karena gw udah hampir sering nonton film bioskop sendirian. kebiasaan ini sudah gw lakuin sejak jaman kuliah, sepulang kuliah atau cabut kuliah atau gak ada kuliah, lalu saat sudah kerja pun masih suka nonton bioskop sendirian sampai dikejar homo. Tak jarang juga ngajak temen-temen namun seiring kedewasaan gw, teman-teman udah susah diajak nonton karena mereka lebih suka nonton bareng ceweknya masing-masing. Berharap bisa dapat satu atau dua cipokan di saat film bioskop diputar, ngomong-ngomong soal cipokan di bioskop, gw juga pernah sih, waktu jaman-jaman SMA dan kuliah, namanya juga gejolak kawula muda, anehnya tidak seperti pasangan yang berniat mesum di bioskop, gw gak pernah duduk dipojokan, elu nonton berdua sama pasangan dan memilih bangku pojok sedangkan bioskop lagi gak rame, udah barang tentu bakal dicap mau mesum sama petugas tiketnya. apa nyamannya nonton dipojokan, biar gw emang ada niat mau ngapa-ngapain dengan pasangan, gw juga harus menikmati cerita filmnya. Film yang sering gw pake buat beradegan mesum lebih ke film-film horor yang dimana ketika ada adegan menakutkan, gw bikin adegan menyenangkan berduaan sama pacar. haaaaaaaaaaa….. masa remajaaah…. eeit… tapi cuma ciuman aja gak lebih.

Pertama kali coba nonton bioskop sendiri disaat gw gagal ngajak gebetan nonton, udah janjian pulang kuliah nonton eh dia malah keburu diangkut sama pacarnya, hahaha iya gw ngajak cewek orang buat nonton bioskop. buat menaruh rasa kegembiraan setelah gagal bersandiwara dengan cewek orang, gw tetep lanjut nonton sendirian, gw lupa waktu itu nonton apa, wajar aja karena udah ratusan film yang gw tonton, iya kali gw inget, kecuali kalau nonton sama pasangan, biasanya gw lupa filmnya tapi ingat rasanya. saat itu agak grogi masuk ke 21 (twenty one) “saat itu belum bernama XXI seperti sekarang” rata-rata yang ngantri tiket bersama pasangan atau keluarganya, gak gak ada yang nonton sendirian kaya gw. sesampainya di depan mbak-mbak penjual tiket, gw dihadapkan dengan sebuah pernyataan dan pertanyaan
Pernyataan : gw emang nonton sendiri
Pertanyaan : apakah gw pede bilang “satu tiket saja” ke mbak mbaknya?

Setelah memilih film dan jam film yang diputar, si mbak-mbak pasti bakal bilang “berapa tiket?” anjriiit gw deg-deg-degan, gw kepikiran pengen ngajak mbak nya nonton “maunya sama kamu mbak, mbak yang penuh inspirasi, tapi apa daya, aku menyendiri mbak” tentunya kalimat itu gak bisa gw ucapkan dari mulut, bisa-bisa gw ditinju sama mbaknya. Gw menjawab pertanyaan tersebut cukup lama, 10 detik kemudian gw menjawab “saya sendiri mbak” hahaha goblok, kalimatnya gak pas, ambigu, menyatakan banyak arti antara promo atau memang keadaan. gw masih inget, muka si mbak-mbaknya langsung berubah jadi agak mirip-mirip abis liat eek kucing dijalan. Walau agak keringet dingin tapi gw bisa mendapatkan tiket nonton ditangan dan gw langsung ke toilet buat kencing, ya iyalah kencing, masa iya gw ke toilet mau fitness.

kurang lebih setengah jam buat nunggu pintu studionya terbuka, hanya bisa terduduk diam, lihat handphone, masukin ke saku celana, liat lagi, masukin lagi, liat lagi, masukin lagi, begitu terus sampai handphone nokia 5310 gw berubah jadi iphone 8. melihat sekitar para muda mudi asik becanda sama pasangannya, gw sih sebenarnya ada pasangan/pacar, cuma saat itu lagi break, berantem, cuma gara-gara ketauan ada cowok yang sms gw pake kata “kak opik sayang…” beraklah tuh orang, becandanya gak asik. tak lama muncul halo halo “pintu theater 2 susah dibuka, para penonton yang tidak memiliki karcis, dipersilahkan tidak memasuki theater 2” langsung aja gw ke theater 2, disana sudah ada mbak-mbak yang siap merobek tiket nonton, dibeli buat dirobek sama mbak-mbaknya, untung aja cakep, kalau gak cakep pasti ya ga apa-apa.  gw selalu tepat waktu kalau nonton karena gak ingin menggangu orang yang udah duduk buat geserin dengkulnya biar gw bisa lewat, gw ngerti kok perasaan orang seperti itu, gak enak, apalagi gw punya dengkul panjang yang walaupun udah digeser pun masih saja kepentok kaki orang. gw pernah punya pengalaman kaya gitu, pas gw asik nonton di 5 menit awal film, tahu-tahu ada orang lewat mau duduk diujung sebelah gw, gw udah geser dengkul tapi tetep aja kakinya nanbrak dengkul gw, bukan itu aja, ternyata kakinya nginjek sendal gw dan sendal gw kebawa sama kakinya dia, itupun baru gw tahu setelah film selesai dan gw nyari-nyari sendal yang sudah pindah lokasi ke dekat bangku mas-mas itu. gw pikir ada yang nyolong sendal gw, perasaan ini bioskop bukan mushola.

Duduk anteng ganteng dibangku, sudah pasti duduknya ditengah biar mata gak cape-cape buat melihat sudut-sudut layar. kadang-kadang gw melihat ke sekeliling ruangan bioskop buat istirahatin mata agar tidak pegal nonton (gak tahu tipsnya siapa), ngeliat cewek pada nyender sama cowoknya, ada cowok yang nyender ke bahu cowoknya hhmmm… hingga akhirnya filmnya usai, selesai, tamat, finish, gak ada ceritanya lagi. sampai dirumah gw langsung mikir, ternyata enak juga nonton sendirian, gw jadi fokus cuma jadinya gw gak bisa punya teman ngobrol ngebahas film tersebut. gak mungkin gw abis dari bioskop terus pulang kerumah ketemu nyokap bokap gw, lalu cerita “tadi itu jagoannya kena diabetes mah, ditembak darahnya muncrat terus dan gak sembuh-sembuh” pasti mereka bilang “kamu kenapa??, pasti jatoh dari motor lagi ya”. Walaupun begitu, gw merasa lebih asik nonton sendirian, karena gw gak keganggu sama orang yang ngajak ngobrol ditengah film diputar, kagak asiklah lu ngobrol bahas apapun disaat suara dibioskop jedaar jedeer blegeeerrr, yang gw denger cuma “oi… pik.. pik… befiuhefiejhflguihglmsbisuhdiusurhso ya?” dan pastinya gw balasnya dengan “hah?… hah?… fak” , gw gak suka lagi asik nonton tau-tau ditanya jalan ceritanya, ajegile gw seperti translator, apa yang ada dilayar, gw ceritain dengan bahasa yang gw punya. Kalaupun tidak mengerti dengan alur ceritanya, lebih baik diam, nikmatin aja gambarnya gerak-gerak atau efek cgi nya, karena itu cukup mengurangi ketidak mengertian para penonton yang kurang mampu menangkap cerita berat. kisah nyata saat gw nonton film Inception, kebayangkan ceritanya kaya apa, dan cewek gw nanyaaaa setiap 15 menit sekali, “honey…. itu apa, kok bisa dia begitu, kenapa tiba-tiba dindingnya kebalik, kenapa, kenapa honey, kenapa aku disini? kamu siapa beb…..arrarrhrah” dan akhirnya gw terpaksa download film inception di internet karena gw jadi gak ngerti ceritanya apa gara-gara harus membagi waktu untuk jelasin ke doi tentang kenapa dindingnya bisa kebalik dan gedungnya bisa digulung-gulung.

Baca entri selengkapnya »

Berburu Kuliner di Bandung

Posted on Updated on

Bandung memang dikenal dengan kota Kembang, kembang desa, kembang hias hingga janda kembang nya tapi jangan salah lho kalau di bandung saat ini sudah menjadi ikon kuliner di jawa barat, banyak tempat makan muncul ditiap sudut jalan bandung, mulai dari kuliner yang nge hits sampai yang gak ada hitsnya sama sekali. Diputuskanlah pada hari selasa 26 Juli 2016 kita (gw, temen gw, temen gw lagi) berangkat menuju Bandung, bukannya kerja? Ah enggak kok, kita gak kerja (bolos) karena bolos berjamaah lebih dimaafkan dibandingkan bolos sendirian. Bolos disini bukan meninggalkan pekerjaan tapi memang kerjaan nya udah selesai dan belum ada lagi.

Pukul 06:00 gw menunggu Windi di pom bensin pertamina bekasi barat buat dijemput, padahal si windi rumahnya di galaxy bekasi tapi subuh-subuh dia harus jemput si Karin dulu di daerah salemba Jakarta. Dengan kaos oblong hitam kekecilan, celana jeans hitam kekecilan dan celana jepit, gw siap berpetualang menikmati kuliner di Bandung. Setengah jam menunggu, akhirnya mobilio putih menghampiri dan siap kita untuk berpetualang di kota Bandung. Jadwal petualangan kita hari ini adalah :

  1. menikmati bakso cuanki serayu, (rekomennya si windi)
  2. beli molen prima rasa, (titipan keluarga windi)
  3. jajan oleh-oleh di kartika sari, (titipan bini gw)
  4. nyari seblak (request windi)
  5. makan es di kedai ling ling (alternative)
  6. kangen-kangenan petai bakar di punclut (impian Karin)
  7. makan pisang bakar di Mattari (harapan windi)

sebelumnya kita ngisi bensin dulu di KM19, sekalian gw traktir si Karin kopi starbak, soalnya ni anak cewek dari bandung belum pernah nyentuhin lidahnya dengan cairan kopi starbak dan hasilnya dia mau muntah karena lambungnya kaget sama minuman ini. Perjalanan cukup lama karena ada adegan kecelakaan di jalan tol, bukan kita sih tapi orang lain dan itu bikin macet berkilo-kilo meter namun setelah melewati macet nya, Alhamdulillah jalanan sepi dan tak lama kita sudah berada di exit Pasteur.

IMG_20160726_102825
Lupa Bilang kalau gak usah pake seledri

Tujuan pertama kita adalah kuliner di Bakso Cuanki Serayu, terletak di jalan serayu bandung. Kita pasti tahu bakso cuanki memang khas dari bandung, kepanjangan dari Cuap Cuap Jalan Kaki tapi ada juga yang mengartikan cuanki berasal dari bahasa tionghoa yang berarti untung, entah yang jual dulu namanya Untung atau memang jualanan bakso ini bikin untung. Warung bakso sederhana dengan tulisan Tutup ini bisa dibilang cukup ramai, bagaimana tidak ramai ya, belum buka aja sudah ada beberapa mobil dan motor yang antri. Pengunjungnya berasal dari mahasiswa/mahasiswi, pekerja, karyawati, mamah muda (halaah…cantik sih heheheh) hingga pelancong dari Jakarta. Bakso Cuankinya berisikan bakso, batagor, tahu goreng, dan kerupuk renyah, harga perporsinya 15.000 rupiah saja. Bagaimana rasanya? Rasanya sih enak tapi gak istimewa, kenapa gw bilang gak istimewa, karena memang gak istimewa, enak tapi gak istimewa karena memang gak istimewa. Kuahnya gurih tapi ini gw rasa bukan gurih dari bumbu racikan dapur tapi dari bumbu penyedap pabrikan karena setelah makan ini gw rada-rada serek ada yang nyangkut di tenggorokan, seperti efek minum kuah mecin. Untuk baksonya standarlah, tapi yang istimewa memang rasa batagor dan kerupuknya, gurih nikmat. Belum puas makan baksonya, gw beli batagornya buat dibungkus, siapa tahu saat perjalanan kami eh… gw merasa lapar..

Baca entri selengkapnya »

Generasi Manja Anak Sekarang

Posted on Updated on

Melihat berita-berita di TV ada sekelumit masalah Negara ini yang unik-unik, khususnya pada masyarakat dan terutama pada anak-anak bangsa yang diharapkan menjadi penerus orang-orang sukses terdahulu namun nyatanya? Hanya menjadi calon masyarakat yang terbuang (sampah). Gw gak habis fikir kenapa seorang murid bisa dengan teganya melaporkan seorang guru ke polisi karena hanya dicubit, gw juga gak ngerti kenapa orang tua sekarang sangat sensitive sehingga berani mengadukan guru anaknya ke pengadilan lantaran menjewer telinga anaknya. Disinilah kita hidup bersama dengan para generasi manja, generasi yang sensitive dan generasi yang mudah remuk.

Kira-kira apa yang ada dipikiran orang tua saat berafiliasi dengan anaknya untuk menjebloskan sang guru kedalam penjara. Mungkin saat itu si ortu berpikir “jangan berani-beraninya sama anak gw, lu colek, gw bui” apakah jadi teramat keren? Apa yang ada di sumsum kepala anaknya sehingga punya ide untuk mencelupkan gurunya ke penjara, mungkin “gw pengen dihormatin tanpa merendahkan harga diri” toh akhirnya si anak jadi super duper direndahin didunia maya, dunia nyata dan dunia akhirat. Jadi dibully gak karuan kan gara-gara kasus ini, ciaan….

Dari berita di tv yang ada, gw yakin ada banyak kasus-kasus lain yang belum terungkap ke media, kayaknya sudah banyak juga guru-guru yang ditegur orang tuanya karena anaknya si orang tua mengalami perlakuan yang tidak lembut. Gw jadi inget jaman-jaman gw sekolah dulu, dari SD hingga SMA tidak pernah absen merasakan hukuman dari guru, mulai dari di jewer, digampar, digebok pake bola hingga di smack down (mungkin saat itu guru gw lagi terobsesi menjadi Kane). Apakah gw marah atau merasa dendam kepada mereka? Tentu tidak, disinilah garis kenikmatan kita bersekolah, penuh tantangan yang memang harus kita lewati prosesnya sehingga kita menjadi generasi yang tangguh dan selalu inget rasanya digampar itu gak enak, jadi mawas diri untuk tidak melakukan kesalahan yang sama. Disaat-saat seperti itu, munculah istilah guru killer yang berarti bukan tukang bunuh secara sebenarnya. Bagi gw guru killer hanya membunuh rasa kenakalan kita sehingga bisa mengurangi tingkat kebodohan murid di satu sekolah walaupun sebenarnya banyak murid yang gak ngerti tujuannya guru killer itu berada.

Gw jadi ingat dengan salah satu guru killer di SMP yang bernama Alm.Bp. Nandang, beliau adalah guru matematika yang sudah senior banget di sekolah dan hobi makan bubur kacang ijo dekat rumah gw setiap pulang dari mengajar. Gw sudah sering banget di gampar sama dia karena gw gak bisa menyelesaikan soal-soal matematika, itu karena gw lemah terhadap matematika dan gw sendiri masih gak ngerti rumusan kosinus hahahaha.. walaupun sering digampar sama beliau, gw tetap fun diajarin sama dia, tetap ketawa saat dia ngelawak dan tetap senyum tertawa saat dikejar-kejar beliau ketika ketahuan kabur dari upacara bendera. Beliau tergolong salah satu guru killer ternama, gw rasa 80% murid di sekolah itu baik kelas 1 hingga kelas 3 pernah merasakan tamparannya, gak enak karena orang nya kurus sehingga saat digaplok langsung kena ketulang. As you know, beliau galak saat jam sekolah, diluar jam sekolah gw sering ngobrol sama beliau, suka curhat mengenai anaknya yang akan beranjak sekolah dan bingung memikirkan biaya kuliah yang semakin mahal (gw dari smp aja udah jadi tempat curhat orang tua) kadang-kadang kita becanda bareng dan gw masih inget becandaan beliau saat itu “dibalik BH apa hayooo….?” Kalau ada yang jawab tetek, siap-siap digaplok dan pasti beliau memberikan jawabannya “dibalik BH adalah HB…” , Bp. Nandang adalah guru hebat, dia baru pulang saat semua murid-murid di sekolah sudah tidak ada alias sudah pulang. Sambil pulang kerumah dengan sepeda merahnya, dia suka sidak ke rental PS, atau jalan-jalan yang ada disekitar sekolah apakah ada anak muridnya yang nongkrong, kalau ada pasti disuruh pulang, kalau ndabek ya digampar. Apakah murid-murid didikannya menjadi benci kepada beliau? Enggak tuh. Disaat beliau menghembuskan nafas terakhir karena musibah kecelakaan dirumahnya sendiri, banyak murid yang berdatangan dari generasi awal sekolah itu didirikan hingga ke 5 generasi adek-adek kelas gw turut hadir. Pastinya rumah beliau tidak bisa menampung para pelayat yang hadir, as you know again, jalanan arah rumah dia dipenuhi dengan mobil-mobil yang tergolong mahal dan itu hasil jerih payah anak didiknya, salah satunya kakak kelas gw dulu yang sudah sukses dikantornya, dia bilang selalu inget hukuman yang diberikan almarhum sehingga dia selalu berhati-hati dalam melakukan tindakan, kesalahan membuahkan kepedihan.

Baca entri selengkapnya »

Out The Box Jati Bening

Posted on Updated on

Pas acara bukber kemarin gw sempet bingung mau ngadain dimana, kebetulan bukber sama teman-teman SD dulu selalu berpindah-pindah tempat dari tahun ke tahun biar terasa tidak membosankan. setelah berunding lokasi akhirnya kita mendapatkan saran buat nyobain tempat baru didaerah Jati bening yang bernama Out The Box, sebuah tempat kuliner yang berkonsep peti kemas kontainer, gak cocok buat Magneto kalau kesini karena semuanya terbuat dari besi kontainer. Lokasinya cukup strategis kok, tidak jauh dari komplek dosen ikip dan kita bisa melaluinya lewat galaxi atau jalan Dr. Ratna, gw selalu penasaran bagaimana rupa si Dr. Ratna sehingga namanya bisa dijadikan nama jalan.

IMG-20160613-WA0001

dibuka pada tangagl 3 Juni 2016 kemaren oleh developer Sentra Kota, sebenarnya soft launch sih dan hard launch nya bakal dibuka setelah lebaran. mengingat dibulan puasa animo masyarakat soal bukber akan meningkat, dipaksakanlah tempat ini buka saat ramadhan ya walaupun masih baru dan masih agak-agak kurang ornamen tapi cukup nyaman berada di lokasi ini. Terdapat 20 tenant makanan, saat gw dan teman-teman berada disana, baru buka sekitar 14 tenant karena sisanya masih tahap pemasangan atribut. Menu-menu yang ditawarkan disini banyak kok, mulai dari Indonesia diwakilkan oleh Iga penyet, lalu western nya diwakilin nasi keju dan ada asian mulai dari tom yum hingga onokonomiyaki (begini kali ya nulisnya). Saat itu gw mencoba Rice Cheese dari Pan n Cheese dan menurut gw ini recomend banget lho, nasi gurih dicampur keju yang makin gurih semakin enak kalau kita kunyah, minumnya bisa cobain ice caramel coffee nya honolulu, seger endeeesss…  untuk camilan awal awal buka puasa, gw memilih octopus fried nya Oru, ya rasanya biasa aja sih yang ini, lebih ke sotong digoreng tepung, nothing special. untuk transaksinya seperti food court, memiliki 2 kasir untuk seluruh tenant food stall, sehingga kita tidak bisa bayar langsung ke abang-abangnya, walaupun bisa aja sih hehehehehehehehehehehehehhehehehehe licik ya.

Baca entri selengkapnya »